Thx God; akhirnya punya King (lagi..)

Prakata

Kalau ngomongin motor Yamaha RX-King dengan saya ga akan ada habisnya karena motor itu favorit saya. Dari tulisan saya beberapa waktu lalu alasan saya meninggalkan King dan beralih ke bebek 4t udah ga perlu diceritain lg deh yg jelas saya sekarang ini lg berbunga-bunga baru aja meminang sebuah King ’91. Sudah tua emang tapi ya pelan-pelan diperbaiki aja.

Latar belakang pengadaan kembali

Pengadaannya juga boleh dibilang terpaksa dan memaksa. Berawal dari obrolan saya dengan sang sri baginda ratu (baca: istri) soal motor bebek yg udah ga muat lg boncengan be-4. Anak pertama saya udah ABG dan yg kedua baru TK biarpun masih TK tapi badannya lumayan bongsor jg. Kalo pas liburan rute yg kami tempuh ga tanggung-tanggung kadang ke rumah mertua di Bekasi atau adik di Depok dari Mampang Prapatan, Jaxel membuat kami harus berdesakan di atas jok motor bebek. Akhirnya saya rayu sang menteri keuangan (baca: istri jg) untuk memperoleh motor 1 lg. Maksud dan tujuan dari cari motor 1 lg ini buat cadangan aja. Jikalau kita harus full team merapat ke acara keluarga atau ke mana-mana maka Shogun bisa dipegang oleh adek membocengi ke 2 anak saya. Alternatif pilihannya adalah matic, bebek 4t yg mengerucut menjadi motor batangan (baca: motor sport). Kebetulan beberapa waktu yg lalu saya ikutan tes ride Honda Verza disalah satu mall di Depok. Karena udah lama ga bawa motor kopling saya ngerasa kagok. Trek tes ride yg sempit dan banyak kun membuat saya hampir terjatuh. Untuk berbelok memutar balik jg saya kagok. Sebenarnya bukan berarti sama sekali ga pernah pegang motor batangan. Beberapa kali sih sering mencicipi motor teman saya pernah tukar pakai Shogun 125 saya dengan Thunder 125 punya teman yg membuat saya kapok untuk hanya sekedar jalan-jalan pakai Thunder 125 makanya pas sepupu mau menghibahkan (baca: bayar sekenanya, bukan seenaknya) Thunder 125 tahun 2005 non-kick starter saya menolaknya dengan halus. Selain itu jg pernah jajal Bajaj Pulsar 220 punya dia jg makanya Thundernya nganggur. Ada banyak jg koq motor kopling yg saya bawa selain itu ya Satria FU150 bawa punya tetangga karena si empunya sakit dan saya mengantarkannya ke RS. Scorpio Z, Megapro apalagi yah. Ya pokoknya dalam rentang waktu 12 tahun ini bukan berarti ga bawa motor batangan sama sekali cuma Verza itu termasuk berat bobotnya buat saya. Setelah berpikir masak-masak maka terpilihlah satu kandidat!

Proses Pemilihan Kandidat dan bujuk rayu

Proses ini boleh dibilang berjalan alot. Setelah proses bujuk rayu (pada menteri keuangan merangkap sri baginda ratu) sudah hampir berhasil maka saya jatuhkan pilihan pada RX-King. Dia yg buta motor menanyakan berapa harga barunya? Saya bilang..

‘RX-King udah ga ada yg baru, sayang’ (lebayyy).

‘Kalo gitu yg second tapi yg mudaan lah’ instruksi istri

saya bilang harganya ‘lho koq sama dengan yg itu?’ sahutnya

‘Yg itu yg mana, yang? tanya saya sok romantis.

Oh ternyata Suzuki Thunder baru, yg kata dia keren. RX-King second tahun 2005 ke atas harganya melonjak hampir seharga motor baru. Selain karena kondisi, modifikasi jg ulah pedagang yg seenaknya pasang harga. Maka saya ajukan proposal

‘gini aja beli yg ini, modif ini, rubah ini dijamin powernya sama dengan motor baru.’

Dia makin mengernyitkan dahi, tanda keheranan

‘ngapain beli yg tua?’ sahutnya sinis

Akhirnya kuncian saya lontarkan

‘lho dulu kitakan pernah jalan pake King tahun segitu, ga kenapa-kenapa tuh.’

Sejak dari masa pacaran sampai awal nikah (belum punya anak) saya memang sering jalan dengan istri ke mana-mana pakai RX-King. Mulai dari dia melamar pekerjaan, terus antar jemput ke kantornya, ke pasar/toko sampai honeymoon (censored). Akhirnya dia luluh dan menyetujuinya.

Proses Perburuan

Sambil browsing di lapak-lapak online saya mencoba mencari yg sesuai patokan budget. Ya walaupun mampu beli motor baru bukan berarti budget tak terbatas tetap saja menteri keuangan memberi patokan dan mempertimbangkannya terlebih dahulu. Instruksinya

‘kalo bisa cari yg tua tapi masih gress’. pesan istri saya singkat, padat, jelas

Waduh mana ada yg seperti itu sebab RX-King makin tua dan orisinil so pasti harganya bisa seharga New Vixion. Tapi ya udahlah setelah 5 atau 6x perburuan mulai dari info dari teman, sekedar iseng di pedagang motkas hingga lapak online akhirnya pilihan saya jatuhkan pada satu motor. Walaupun tampangnya udah acak adul tapi ya udahlah. Toh nanti pelan-pelan di ubah. 

Penjemputan dan perjalanan feri 

Setelah ketemu dengan penjualnya menanyakan kondisi, surat-surat yg ternyata oh ternyata alamatnya masih tetanggaan dengan saya cuma entah kenapa motor ini bisa berada di ujung timur JKT. Terus terang aja motor ini bikin saya kagok sebab bannya kecil. Untuk depan pakai 200-17 dan belakang pakai 225-17 menandakan motor alay. Tapi ya udahlah mau gimana lg masa mau diangkut pakai mobil sih? Dengan dikawal abang saya yg sigap dengan Shogun 125 saya instruksikan untuk berada dibelakang saya. Tidak adanya pompa oli membuat saya harus memperhitungkan isi bensin dan campuran oli ke bensin. Satu botol kaki tiga saya campurkan dengan bensin 20 ribu perak. Ya gpp lah campuran olinya dibuat agak kental sedikit yg penting saya bisa sampai rumah aja dulu. Dalam perjalanan iseng saya tarik gasnya ampun dah badan terasa tertarik ke belakang. Perlu keterampilan untuk mengendarainya tentunya dengan membiasakannya. Tetapi kecepatan jelajah saya pastikan konstan antara 40-60 kpj supaya irit bensin dan kalau ada apa-apa bisa sigap menghindarinya sebab ban yg saya pakai terlalu kecil. 

The King has landed & Upacara Penyambutan

Tepat jam 12.00 siang RX-King saya mendarat mulus digarasi rumah. Disambut oleh 2 junior saya yg sedang bermain..

Si bungsu bilang ‘motor apa nih, yah?’

sedangkan abangnya cuma menimpali dengan singkat bilang ‘jelek!’ 

sang ibu bilang ‘oh..jadi ini pilihan Ayah?’

Dengan raut muka pasrah. Saya tau apa yg ada dibenaknya makanya saya jawab

‘pelan-pelan diperbaiki’.

Saya cek ulang fisiknya setelah menempuh perjalanan dari rumah tuannya ke rumahnya yg baru. Tidak ada kejanggalan dan rencana saya sore itu setelah istirahat sebentar dirumah akan saya bawa ke bengkel teman saya, YMS (Yaman Motor Sport).

General Check Up

Sore itu bengkel teman saya tidak terlalu ramai dan tidak terlalu sepi. Ada raut keheranan dari teman saya yg merangkap mekanik dibengkel itu.

‘genti yo?’ tanya dia dalam bhs Jawa harian

‘enggak’ sahut saya

‘ngangkat piro?’ tanya dia lg

‘dibawah 4. tiga koma sekian’ sahut saya

‘arep di opo ne’ iki?’ teman saya mulai menawarkan jasa

‘cek aja mas mesinnya. servis besarlah’ minta saya

Biarpun ada anak buahnya dia selalu turun langsung kalo mengecek motor saya. Buktinya Shogun 125 saya masih segar karena sentuhan tangannya. Nama bengkelnya diambil dari namanya sendiri ‘YMS’ singkatan dari ‘Yaman Motor Sport’ Sebenarnya ini hanya bengkel umum biasa, bukan bengkel korekan tetapi pengalaman mas Yaman yg pernah ikut beberapa speed shop dan bengkel racing kelas kejurnas membuat saya percaya akan kelihaian tangannya.

Enaknya semua komponen kita yg beli sendiri dia hanya bilang beli ini, beli itu dan item yg diperlukan. Sambil mas Yaman membongkar mesin, sore itu saya langsung melaksanakan titahnya ke toko onderdil terdekat. Setelah semua item terbeli..

‘kore’an iki mas’ gumamnya

Sambil jari jemarinya asyik masyuk mengelus-elus porting blok Y-2 King saya. jari jemarinya dengan halus dan lembut membelai semua bagian blok tsb. (halahhh..:D)

‘full apa semi mas?’ tanya sy

‘ora full iki’ sahutnya 

Entah apa maksudnya semi atau mungkin istilahnya kohar (korek harian) ya entahlah. Anak buah mas Yaman menyodok knalpot dan mengeluarkan kerak yg ada didalamnya.

‘stang seher?’ tanya saya

‘ra po po’ sahutnya sambil menggoyang stang sehernya

‘ring seher mas?’ tanya saya lagi

‘ra po po ne’ mau yen koe tarik ngono rada ngempos ra?’ tanya dia

‘iya.’ 

‘ring sehere kae. wes mesti genti. nek jarang narik yo ra po po’

‘iya lah mas saya jg pelan-pelan aja.’

‘wes engko kolter wae..boringane apik ngene’ 

Korterannya os 50 dan emang nanti saya rencananya mo naikin jd 100 aja.

‘boringan apik ra po po. nek ngono yo ring seher e sing kalah. ra baret ngene yo boringan apik’ jelasnya.

‘gaswool e ra tuku?’ tanya mas Yaman

‘ga..’ sahut saya

‘mesti di genti ne’ gelem kepenak kae wis diobong ngono’ katanya

‘ya ampun..trus gimana dong?’ tanya saya

Akhirnya dia menyuruh anak buahnya ke toko AC diseberang. Ya emang sih busa AC jg bisa dipakai untuk gaswool walapun suara knalpot jd merepet kelewat garing bukan bulat basah seperti pakai gaswool asli yg bagus.

Setelah semuanya terpasang saya kembali ke rumah. Dijalanan yg agak longgar saya coba tarik sebentar dari situ aja udah banyak matic alay dan batangan 4t baru yg membuntuti seolah pada penasaran ingin menjajal performa sang Raja.

Saya puas akhirnya bisa bernostalgia kembali walaupun dengan King yg lain. 

Tentang abramsp

Saya seorang wiraswastawan usia sy 30an thn. Berkeluarga dgn 3 anak dan pastinya 1 istri :D
Sampingan | Pos ini dipublikasikan di Uncategorized dan tag , , . Tandai permalink.

10 Balasan ke Thx God; akhirnya punya King (lagi..)

  1. abong bonjeruk berkata:

    pertamax plus ya..
    Mantap mas bro.

  2. doni berkata:

    Lam knal mas bro, cerita ente segaris ame ane. cuma beda timingnya aj. ane baru pke king lagi 2bulanan ini setelah 15 tahun.

  3. abuyahyahadiman berkata:

    Mas bro bengkelnya posisnya di mana mas? Saya di ci ganjuuur mas. .

  4. sdkmd berkata:

    Ulasannya meminang rx king lengkap mas bram…dari pic yg ada kelihatan simple,pecinta bensin campur mesti, tinggal di kelir lagi bodi,mesin dan rangka ke warna hitam tutupi sticker list khas rx king dijamin lebih sumringah sampeyan….hehehehe

  5. sdkmd berkata:

    Mantab Ulasannya lengkap sekali mas bram,dari usulan-acc-pencarian-proses bawa pulang…kalau ada diulas juga konsumsi bbm nya,punya saya terbilang agak deras 1L=24km o/s 1.00 ,ini juga experimen copot pompa oli dgn perbandingan di rubrik mas bram sebelumnya 1:33.333 *dgn catatan olsam jaso fc(id*m#tsu). Sekalian mau tanya Kalau bobok knalpot yg ok di mampang pondok jaya itu ya mas bram?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s